Walking down Surabaya: Museum Sampoerna

7:22:00 PM

Soal renang sippp lah....besok jumat ketemu diskul. OKEYY???

Aku maw cerita ttg satu2nya perjalananku di Surabaya yg ngga ada bau2 mallnya sama sekali. Malah namanya MUSEUM SAMPOERNA atau HOUSE OF SAMPOERNA. Aku ngga tau tepat lokasinya dimana. Pokoknya lewat Jembatan Merah gitu atau daerah Surabaya lama. Jauh dari rumah dan kampus. Apa sih isinya? Mari kita dengar....

Bangunannya terselubung banget, ketutupan ma penjara yg ada dideket situ. Jalan menuju kesana kecil, tapi bis bisa masuk. Arsitektur bangunanya bagus banget, bergaya jaman Belanda. Bangunan ini memang bangunan Belanda yang dibeli sama si Pendiri Sampoerna. Museum ini sangat indah dan rapi walaupun tidak begitu ramai dikunjungi orang (waktu saya kesana, hanya ada saya dan teman saya serta sebis rombongan turis). Dibelakang museum langsung bisa kita temukan pabrik penggilingan rokok.



ni tampak depannya. Gambarnya gag bagus ya?? maklum,,ngambil dari internet....

Begitu masuk ke dalam kita disambut kolam dengan ikan koi segede gaban. Banyak lagi! Lucu. Kolamnya bagus, sayang ngga foto disana...

Di ruang pertama, ada mejanya pendiri sampoerna, Liem Seeng Tee. Di sana banyak foto, baju, dan sejarah berdirinya Sampoerna. Di sisi lain ruangan itu, ada juga tipe2 tembakau dipertontonkan dan beberapa benda yang berhubungan dengan pengolahan tembakau, misalnya alat2nya yang aku lupa alat apa itu. Ngga ada fotonya, soalnya ngga begitu menarik.

Di ruang pertama, pencahayaannya sangat bagus. remang2 asik gitu. Hahaha. Ada koleksi wadah korek api jaman dulu banget dan perkakas merokok yang antik punya. korek yang unik, kotak penyimpan korek, sampe asbak yang unik dan oldies pun ada.


saya dan wadah korek api bersejarah...


saya dan koleksi alat merokok....bagus yah?? rmbut saya masih pendek....olala...sudah lama sekali

Diruangan yang kedua itu ada kamar mandi. Kamar mandinya buagus untuk ukuran museum. Sayangnya saya dan teman saya ngga berani foto disitu. Sebenernya sah2 aja, gag ada larangan, tapi saya takut mengingat itu bangunan lama....

Ruang yang ketiga sangat luas. Isinya alat2 berat pembuatan rokok. ada baju marching band yang dulu disponsori Sampoerna dan udah sampe Amerika. Ada juga peta Indonesia...


Disana terpetakan "jajahan" mereka. Yang mana yg daerah pemasaran dan yang mana yang daerah penghasil tembakau.

Diruangan yang terbesar itu juga di pertontonkan berbagai macam wadah rokok keluaran Sampoerna dari jaman jebot sampe sekarang. Trus ada wadah rokok khusus presiden, ada yang limited edition, dan sekarang ada yang colectible pack. Jadi inget saya dulu juga suka ngumpulin kotak rokok. Tapi cuma buat disusun2 kaya balok gitu. Maklum, kekurangan maenan, tapi tinggi kreativitas. hehehe.

Trus ada juga rokok keluaran sampoerna yang dijual diluar negeri dengan nama lain. Kalian ingat St. Dupont? Yak, itu buatan sampoerna yang dipasarkan di luar negeri. Di perancis kalo ngga salah. Dan masih banyak nama rokok lagi yang ngga kita temukan di Indonesia.

ini Elisa di ruang ketiga. Kalian masih inget anak pertukaran dari Surabaya? Anis pasti inget.

Habis tu naek ke atas...

elisa lagi....
di sepanjang dinding menuju keatas ada berbagai macam lukisan. Kayaknya dijual...

Diatas hanya ada satu ruang besar untuk jualan kaos2nya A-mild (kan sampoerna juga..) trus ada jualan kartu pos lucu2.


Didinding lantai atas ini ada banyak sejarah orang yang dapet beasiswa sampoerna dan udah sukses. Trus sekolah bisnis di bandung yang didiriin sampoerna juga ada. Yang menarik, dari lantai ini kita bisa melihat pabrik yang ada di belakang museum ini.


kita bisa lihat si pabriknya yang gede dan isinya cewek semua itu. Kalo mau lebih jelas liat kerjanya ibu2 penggiling rokok, di lantai dua ini ada ruangan khusus dimana ada beberapa pekerja saja yang menggiling disitu. memang untuk dipertontonkan. Dan para bule yang datang bersama kami langsung menyerbu tempat itu dan terpukau.


ternyata para wanita ini bekerja sangat teliti dan bagus. Pantes industri rokok ngga pake mesin penggiling rokok, karena selain dapat memperkerjakan banyak orang, pekerjaan yang dilakukan ibu2 ini sebanding dengan kecepatan mesin! pokoke wuzz wuzz wuzz langsung dadi rokok. Daripada bayar mahal untuk maintenance mesin, mending bayar ibuk2 ini!

Sekian perjalanan kami di House of Wax, bukan ding, House of Sampoerna. Disini saya banyak bercerita keadaannya dibanding sejarahnya. Padahal sejarah turun temurunnya sampoerna tu keren lho. Dari kakek sampe cicit kayaknya ada ceritanya. Itu bisa kita ketahui dari setiap komputer pemandu yang ada di lantai satu. Kalo temen2 pingin tau bisa dateng kesana dan liat sendiri, soalnya aku males cerita hehe. Atau buka inernet aja yg praktis

Terima kasih kalo temen2 udah baca sampe kalimat ini, apalagi kalo meninggalkan komen. Semoga info ini bermanfaat!

You Might Also Like

7 comments

  1. orang indonesia emang ngga tertarik pergi kemuseum ya

    wei, nda usah anis,,kin2 juga inget sama elisa koook
    kalian sekampus?

    ReplyDelete
  2. weh elisaa!! hhaa

    aku tertarik kok ke museum. Mbuh deng. Ga kebayang jugak.

    Tapi kayane museumnya seru deh..

    ReplyDelete
  3. aku jugag!

    kayanya keren dik
    dan bodohnya aku baru tau kalo st duppont punyanya sampoerna

    ReplyDelete
  4. eh, eh,, mbakku dulu juga pernah ke situ waktu kunjungan arsi. Katanya emang bangunannya bagus.

    @gel2 : ho'o po? suka ke museum po? ra percoyo.

    ReplyDelete
  5. ke monjali nyok/...
    ipampatan..
    ehe


    indik, kmu lagi sakit o?
    sakit apae?

    ReplyDelete
  6. huaaa..mau ke surabayaaaa...
    mau jalan jalan ke museum, jakarta - bandung udah di babat, jogja masih on progress, mau ke surabayaaa!

    hehe, btw, salam kenal ;D

    ReplyDelete
  7. indi''.....
    wewww...aq dr dl pengen ksana. tp belum kesampean trs. huhhh...

    ReplyDelete

Tinggalkan pesan manismu disini yah..... =)
Yang ninggalin pesen sama manisnya ma yang nulis blog...
hahaha

Follow me on Instagram

Instagram

Share it!