Film Adaptasi dari Game: Merusak/ Menjual?

9:57:00 PM


Game yg diangka jadi film? udah ngga asing lagi pasti. udah lmyn byk game yg diangkat jadi film, udah sejak jaman era 90an, misalnya kaya mortal kombat atau street fighter yg diangkat jadi film komedi china. dan skrg makin byk aja. kualitas?? mm...big NO. byk film yg mengecewakan hasilnya. Saya sbg "mantn" gamer yg dulu keranjingan game2 keren dan berharap begitu banyak dengan hadirnya versi "hidup" dari game itu mesti kecewa dengan apa yg saya toton di filmnya. Berikut saya mau cerita film2 "Live Action" (bukan animasi) yg diadaptasi dari game2 ternama yg pernah saya tonton:

1. Resident Evil

RE pertama dg tokoh Chris n Jill
Game ini dlu ngeboom bgt sejak pertama keluar dengan tittle biohazard atau resident evil 1 dan game ini seperti membangun trend survival horor yg keren. Tokoh2nya keren2, seperti Jill valentine yg pemberani dan cantik, Chris Redfield dan adiknya Claire yg legearis, Leon S. Kennedy  yg cool abis, dsb. Tapi yg saya temukan dalam film justru tokoh Alice yg jauh lebih cool (diperankan oleh Milla Jovovich), yg bahkan ngga ada di dalam game-nya.

Alice sang main role yg jauh
lebih cool dr tokoh RE asli
Ngga salah emang kalo film adaptasi game memiliki plot dan tokoh yg berbeda dari gamenya, sayangnya dalam film ini juga menghadirkan tokoh adaptasi dari game-nya, hanya saja tokoh adaptasi dalam filmnya tidak mnggambaran kesan2 tokoh yg ada di gamenya. Misalnya tokoh Jill terasa hambar dan penakut di film Resident Evil. atau tokoh Claire yg terlalu "tua" dibanding kesan di versi gamenya. Juga Carlos Oliviera yg bukan ras indian, atau chris yg terasa "nggak pas". Semakin kebelakang, sekuel film ini kerasa makin "ngaco". Lama2 cenderung lebih mengutamakan aksi beladiri keren atau senjata yg wow, padahal inti dari brand Resident Evil ini adalah Survival Horornya, bgmn kita escape dari sebuah mimpi buruk dimana seisi dunia berubah jadi zombie dan monster2 menakutkan, serta mencari dalang dibalik semua kejadian ini, bukan sekedar melihat cewek jagoan yg menghajar zombie. Jadi khas film hero America deh, Which I don't really like it. Jepang emang fanatik dengan survival horror, dan ketika dipegang sama orang Amerika, kesan itu lgsg pudar. utk RE:1 dan RE: Apocalypse, masih dekt dengan gamenya, jadi masih asyik di tonton, tappi setelah itu filmnya jadi agak "keluar arah"

Jill versi game dan movie, mirip, tp beda
kesan dan karakternya
claire "asli"
(muda dan fresh)
claire versi film (tuaa)
Saran saya: mending ntn versi animasinya, ada dua title: RE: degeneration dan RE: damnation yg kabarnya akan rilis tahun 2012 ini. Sampe skrg saya masih suka ngulang RE: degeneration klo lg pgn ntn film survival horror, karena difilm itu tetep terasa survivalnya dan tokohnya jelas persisnya dengan versi game :p

2.House of the Dead
This movie is a joke. Sama sekali ngga suka. cuma "sekedar" mengangkat kisah makhluk2 yg rise from the ground. Typical American Movie lah.

3. Alone in the Dark
Kata orang2 jelek sih, jadi saya cuma nonton sepotong2 gitu, dan itupun tetep kurang tertarik. Padahal saya tamat game-nya yg pertama lho (yg di PS1) dan cukup suka dengan plotnya (walaupun gameplaynya ngga terlalu asyik).

4. Tomb Rider
Harus saya akui Angelina Jolie bener2 membuat film ini hidup. Saya ngga terlalu suka game-nya yg terlalu rumit, tapi Angelina Jolie membuat film ini terasa indah. Walaupun sekuelnya tetep dengan plot yg kurang berkembang dibanding seri pertamanya, tapi petualangan yg dihadirkan, tempat2 yg eksotis, tetep bikin film ini keren. Tapi nggak buat diulang2 lagi.

5. Sillent Hill
posternya cukup
"memancing" penasaran
Ini lah satu2nya film Live Action AAmerika yg saya akui sangat mencuri perhatian saya. Bener2 suka banget dengan Sillen Hill ini. Walaupun tokoh utamanya berubah jadi cewek (tokoh rose da silva yg mencari anaknya-->seharusnya laki2 bernama Harry Mason), tapi esensi filmnya tetep ngga hilang. Tingkat ketakutannya tetep ngga berubah, debu di kota Sillent Hill, sirene yg berbunyi, another world, monster2nya, Pyramid Head yg fenomenal, sampe Nurse monster yg legendaris. Kisah ttg pemujaan atau cult yg ada di Silent Hill juga tetep diangkat, tempat2 legendaris di gamenya seperti di sekolah, hotel, gereja, tetep ditampilkan disini TANPA merubah kesannya. Blending antara kisah si kota Sillent Hill dengan kisah dunia nyata-nya juga bagus, kelihatan ngga maksa. Tokoh2 kecil tapi penting seperti Lisa Garland juga tetep hadir dengan kesan dan rupa yg serupa dengan gamenya. Endingnya pun tetep terasa "Silent Hill bangeeettt". Sampe sekarang masih suka muter ulang ni film. Getaran yg dihadirkan dari film ini tetep kental dan nggak membosankan. Tetep horror persis seperti ketika kita main gamenya......
Lisa Garland 
pyramid head yg legendaris

adegan dark nurse yg keren
Sekedar info lg, denger2 bakal ada sekuelnya di tahun ini, yaitu Sillent Hill :Revellation 3D yg mengangkat kisah Heather Mason dari game Sillent Hill 3 (yg sudah saya tamatkan juga.keren abis). Semoga yg ini juga bakal apik

6. Prince of Persia
Nah, ini juga bagus nih. Aslinya aku ngga tau gmn gamenya, krn aku ngga maen. Tapi film ini cukup asik. Plotnya bagus, senjatanya keren, tokohnya cantik dan cakep, outfit sangat game-lah, walaupun toh berbeda 180 derajat dari gamenya, menurutku film ini apik.Menghibur!

7.Forbidden Siren
Ini film Jepang yg diangkat dari game horor bertitel sama. Gamenya sih menurutku ngga seru. Terlalu kelewat horor dan memusingkan, tapi filmnya aku lumayan suka. Kesan horornya dapet walaupun agak datar dan plotnya kurang kuat. Over all lumayan lah.

8. Ryu ga Gotoku (Yakuza)
image Kiryuu asli
Nah, ini juga film Jepang yg diangkat dari game Yakuza (ryu ga gotoku) terbitan Sega yg legendaris. Gamenya aku suka banget2 sampe nagih (udah tamat yakuza1 dan 2, sayang ngga pnya PS3 jadi ngga bisa lanjut ke Yakuza berikut2nya). Tapi, untuk filmnya, ini film pingin banget aku pisuhin, aku injek2, aku bakar, dan aku culik produser dan sutradaranya. Kenapa? Soalnya mereka payah.

Versi filmnya itu cuma "SEKEDAR" menggambarkan Kamuro-cho dalam kehidupan nyata. Emang digambarkan persis banget, mulai dari PopoMart, Rental DVD yg ternyata bandar senjata, Massage Parlor, Toko perhiasannya, warung makannya, square-nya, nightclubnya, jalan2nya, semuanya PERSIS dengan gamenya. Tapi hanya itu aja yg sukses di gambarkan disini. Sedangkan tokoh dan ceritanya? NOL BESAR. Dari segi tokoh: aktor yg dipilih ngga ada oke2nya, ngga keren, merusak kesan gamenya. Misalnya tokoh utama Kiryuu disini dimainkan oleh aktor yg main di 14sai no Haha yg jadi kepala editor majalah itu, notabene mukanya lebih kearah India, padahal tokoh Kiryuu ini sangat Jepang wajahnya, dan cenderung ke Okinawa (tipe2 wajah asli Jepang yg condong kearah china). Tokoh utama ini ngga byk dialog, ekspresi juga ga main, yg byk cuma adegan fightnya yg menurut saya ANEH. Tokoh Majima nii-san yg di game digambarkan insane, kuat, dan maniak berkelahi, difilm ini jadi keliatan kelewat bego dan kelewat maniak, udah gitu terlalu tua. Tokoh detektif Date juga, sangat ngga cocok. Yg bikin tambah sakit hati adalah adanya peran tambahan sepasang muda-mudi Jepang yg nggak penting dan ngga ada hubungannya dengan cerita. Juga cerita perampokan bank yg sedikit sekali kaitannya dengan plot cerita. Saya yakin buat orang yg ngga ngerti game Ryuu ga Gotoku ini pasti bingung ntn filmnya. Bener2 membingungkan plotnya dengan ending yg agak aneh, tanpa klimaks. Buat yg suka game ini, pasti rasanya pingin membunuh yg bikin filmnya. Merusak habis.
Majima dalam film-->tuaaaa

majima goro (game)--> garang

Dan ternyata kata saudara Ryuki Imamura teman saya, film ini emng ngga laku abis....
Pantes aja sewktu ntn film ini sy sampe bosen abis dan harus menskip sebagian besar adegan film. telalu byk dialog ga penting,


Well, sebenernya byk lho film yg diadaptasi dari game, tp cukup segini aja, pada intinya aku nulis ini sih cuma pingin mnumpahkan kekecewaan sehabis ntn Ryuu ga gotoku itu, tp kynya ngga adil klo ngga bahas yg lainnya. film adaptasi dari game ini emang sebaiknya diangkat menjadi film animasi saja. Berikut saya sertakan animasi dari game dari pandangan saya:

1. Final Fantasy :Spirit Within
Film FF pertma yg keluar secara internasional dan keluar dari batasan2 dan pakem2 FF. Ngga bakal ada monster2 kaya di FF atau Summon yg ky d FF.ceritanya tetep futuristik tapi lebih berbau Amerika, tapi tetep aja saya bergetar saat melihat kota NewYork dan kehidupan dimasa depan yg sangat "beyond fantasy", apalagi melihat pesawat yg khas Final fantasy (mosquito-syle plane), tokoh yg "agak" berbau amerika, tp tetep cool seperti tokoh2 FF jepang. Monster yg ada dan plotnya tetep dekat dengan fantasy dari sebuah Final Fntasy, walaupun yg ini lebih berkesan amerika (byk orang berkomentar seperti itu). Tapi endignya tetep cantik dan mangharukan :') ditambah soundtrack dari Lara Fabian dan L`arc~en~ciel yg keren bgt. Wajib ditontonlah. Utk jaman segitu, CG animasi yg mereka pake udah kere banget. Aku aja sampe mborong majalah2 yg membahas khusus film ini. KREN!

2. Final Fntasy VII: Advent Children.
duo Reno and Rude
bahamut yg legendaris
muncul dalam seri ini
FF7 adalah yg seri FF pertama yg menghadirkan plot yg begitu complicated tapi keren, tokoh2nya juga keeren, dan tetep menjual fantasy. Siapa yg ngga jatuh hati? Seri ini digadang2 sbg seri dengan plot terbaik, ngga melulu perang dan fantasy, tapi juga ada kisah friendshipnya. Makanya, ketika film ini diangkat jadi animasi, langsung ngeboom bgt. Dan orang2 bener2 ngga kecewa. BAGUS Sangat! Superb! Tokoh2 andalan tetep keluar, villain yg ada juga keren dan masih ada sangkut pautna dengan seri gamenya. Grafisnya lbh bagus dibanding seri FF sebelumnya, dan ini sangat bagus dibanding dengan versi game yg grafisnya sangat sederhana dlu. Monster2, senjata keren, summon, dan kekuatan plotnya tetep jadi andalan. Ditambah tata suara yg oke. Komplit lah! Wajib tonton dan wajib koleksi!

3. RE: Dgeneration
Sperti yg sudah saya tulis ditas, seri ini ttp mnghdirkan survival horror yg oke dengan tokoh Claire dan leon yg sekeren sekuel terakhir RE 4 (PS2). monster oke, grafis oke plotnya pun lumayan. Lbh bagus dibanding versi filmnya yg pasti. dan sy ngga sabar ntn RE Damnation yg kbrnya bakal segera rilis


4. Tekken: Blood Vengence
Tokoh yg diangkat disini adal xiaoyu.  Ceritanya berusaha dibuat sgt dekat dengan keseharian, dengan menampilkan sekolah, api tetep aja intinya adalah FIGHTING. Most adegn adl adegan fght yg seru dan mutakhir. Menunrut saya terlalu byk otot dan perkelahian, plotnya jadi nggak menonjol. tp lumayan utk penggemar tekken, karena klan heihachi, Jin kazama, ttp muncul dengan bentuk demonnya yg keren.

Oke capek nulis. Segini dulu ya. saya hanya sekedar berbagi opiini, boleh setuju dan boleh ngga setuju. So, apa komenmu?




PS: blkgn ini saya rajin mengeluarkan Info seputar jepang melalui twitter, mulai dari info common sehari2 sampe sejarah Shinsengumi via @IndyRin, buat yg penasaran, silahkan liat timeline saya, kalo sempet nanti akan saya tulis ulang info2 menarik asli dari Jepang yg saya kutip dari sodara Imamura Ryuki ke dalam posting blog saya. So, enjoy!

You Might Also Like

0 comments

Tinggalkan pesan manismu disini yah..... =)
Yang ninggalin pesen sama manisnya ma yang nulis blog...
hahaha

Follow me on Instagram

Instagram

Share it!