"Pertanyaan yang bagus...", menurutmu?

6:40:00 AM

Hai again.

Terakhir posting ttg Miura Miura Miura, sebenernya aku baru aja ntn Crows Zero (film jaman kapan itu, begonya baru ntn skrg), lagi2 film jepang, sebenernya aku pingin nulis ttg ntu film, karakternya, ceritanya, plus gini-gitu ttg pelajar jepang dari kacamata seorang-yang-pernah-kenal-dekat-dengan-pelajar-all boys highschool-di jepang, yaitu saya sendiri ;) Tapi tiba2 ngebaca posting lama ttg si Melankolis, aku jadi inget sebuah pertanyaan besar dikepalaku, yg lagi2 berhubungan dengan psikologi manusia. Here we go:

Pasti temen2 pas kuliah atau sekolah atau lagi seminar atau apa gitu sering mendapati sesi pertanyaan gitu diakhir pertemuan. Si pembicara pasti akan memberi kesempatan 2-3 orang untuk bertanya. Dan BIASANYA, pembicara tersebut setelah menerima pertanyaan suka bilang gini, "Yak, pertanyaan yang bagus,". Opiniku prbadi sih mengatakan kalo itu tuh cuma basa-basi-nya pembicara aja untuk meninggikan si penanya yang sudah menghargai si pembicara yang bicara di depan sekaligus utk menghargai keberanian si penanya. Aku sendiri jarang nanya-nanya gitu di sesi pertanyaan, walau kadang sebenernya masih penasaran atau pingin nanya. Dalam kondisi seperti itu aku pernah terbersit ky gini, "jangan-jangan ntar pertanyaanku tergolong pertanyaan goblok nih?". Ujung-ujungnya, ngga jadi tanya.

Padahal sebenernya sesi tanya di akhir kuliah atau seminar gitu kan untuk membuat para pendengarnya lebih paham ttg apa yang dibicarakan. Artinya, apapun yang ditanyakan, APAPUN, termasuk pertanyaan bodoh, adalah boleh hukumnya. Sayangnya, kalimat kaya "Pertanyaan yg bagus," kadang malah menimbulkan kontradiksi, berarti ada istilah "pertanyaan yg bodoh", dong? Percaya atau ngga, itu jadi kaya stigma.

Mungkin ngga semua orang berpikir kayak gitu. Buat orang2 dengan inteligensi tinggi, tingkat confidence tinggi, orang dengan personaliti yang kuat (sampe ambil sekolah kepribadian) pasti ngga punya masalah dengan hal2 seperti ini. Sayangnya mayoritas warga negara Indonesia bukanlah tipikal orang yg gitu banget, sehingga boleh dong aku bilang mungkin budaya bertanya di Indonesia ngga terlalu kuat karena ada sebagian dari mereka ter-stigma. Lagipula stigma berlaku di Indonesia

Emang pujian itu subyektif, tergantung siapa yang bilang dan siapa yang denger. Makanya, ketika aku terbersit kalimat seperti itu, aku jadi bertanya-tanya: Apa bener ada stigma seperti itu (atau cuma aku aja yg suuzon)?

Need your comments, please ;)

You Might Also Like

3 comments

  1. iye ndik, dulu aku mikir kayak gitu karena dasarnya aku emg bukan orang public speaking bgt. tapi klo udah mulai berani nyoba dan udah biasa ya ga usah dipikir lagi kayak gt. hehehe

    ReplyDelete
  2. senengnya akhirnya ada yg komen. kangen banget ma bu gel2 yg satu ini. thanks komennya.

    btw, kynya kamu udah mulai masuk model public speaker gitu ya. sampe sekarang aku masih belum fasih ky gitu nih. hahahaha

    ReplyDelete
  3. wahaha, ga lah kalo public speaker, tapi selalu ada progress.

    btw, blog ku tu
    www.maret19.blogspot.com

    trus buat baru lagi lo gara2 yg lama kalo aplod foto pecah

    www. mares19.blogspot.com

    cantumin ya ndik. hehe

    ReplyDelete

Tinggalkan pesan manismu disini yah..... =)
Yang ninggalin pesen sama manisnya ma yang nulis blog...
hahaha

Follow me on Instagram

Instagram

Share it!