Quick trip to JOGJA JAPAN WEEK

6:48:00 PM

Balik lagi ngeblog (padahal H-5 ujian Obgyn). Hahahaha, nekat ini namanya, tapi ngga papa, emang udah dari seminggu lalu melakukan hal2 bodoh dan kayanya ngga manteb kalo kebodohan itu ngga dituang diblog :p udah ditunggu2 weekendnya demi menulis sebuah posting. Dan weekend sudah datang, ngga bole ngeles males lagi...

Sekarang saya mau cerita adventure "bodoh" saya. Ceritanya minggu lalu saya dapet "free" weekend, yang dalam dunia per-koass-an atau per-DM-an (DM=dokter muda) artinya saya bebas jaga di weekend minggu lalu. Maksud hati pingin pulang kampung di weekend tersebut. Sayangnya seminggu sebelum weekend tersebut, tiket2 transportasi menuju Jogja dan balik lagi ke Surabaya udah pada abis semua. Sakit hati banget! Akhirnya hari Jumat minggu lalu, saya bulatkan tekad utk batal pulang dan sebaliknya "free" weekend itu akan saya manfaatkan buat belajar (waktu itu H-10 ujian). Tapi emang dasar bisikan setan, akhirnya dengan bodohnya saya nekat loncat kekereta hari sabtu paginya! Dan akhirnya saya pulang! Padahal belum tentu saya bisa balik ke Sby hari senin gara2 tiket2 udah pada abis :D

That's stupid. but whatever, as long as I'm happy :D

Nah, sebenernya keinginan saya yang kuat itu, lantaran weekend minggu lalu (tgl 6-8 Juli 2012) Jogja lagi digoyang banyak event yang sangat menggiurkan! Di dalam kereta menuju Jogja, saya sudah merencanakan akan kemana saja selama 2 hari di jogja (ngga sampe 2x 24 jam tapi). Apa aja event yg menarik "kebodohan" saya itu? simak:


 JOGJA JAPAN WEEK
Twit tentang acara ini udah malang melintang lewat akun @jogjaupdate sejak sebulan sebelumnya kalo ngga salah. Info acaranya sendiri juga akhirnya aku lihat sendiri di internet. Dan saya memang merasa tertarik (sekaligus terpanggil), karena acaranya "besar".

Acara ini mengambil setting salah satunya di Jalan Malioboro, dimana dijalan depan Benteng Vrederburg itu dipasang sebuah gate merah besar yang nampak menarik. Saya lupa istilahnya apa gate merah seperti ini.


Seperti tulisan yang tertera pada gate tersebut, acara ini memang diselenggarakan untuk memperingati 27th sister city antara Jogja-Kyoto rupanya. Itu salah satu faktor yang memotivasi saya bahwa saya harus "hadir" dalam acara ini. Diawal acara biasanya ada upacara yang dilakukan oleh Sultan dan utusan Dubes Jepang, dimana nanti ada perpaduan seragam tradisional kesultanan Jogja dengan Kimono yang dipake rombongan dubes. Sayangnya, saya ngga mungkin hadir di pembukaannya (hari kamis tgl5), jadinya ngga mungkin liat itu.

Dari daftar program acaranya selama 4 hari tersebut, isinya menarik. Ngga melulu acara Jepang2an, tapi juga ada lomba karaoke bahasa jawa dan menulis jawa (klo saya ngga salah). Ada penampilan pantomim dari Djemek juga (seniman Jogja). Yang berbau jepang sendiri ada lomba membuat Manga, menghias Bentou, Karaoke lagu Jepang, ada juga pemutaran film, teater, dan yang ngga mungkin kelewatan (dan yang saya sgt pingin lihat) Cosplay competition, yang digadang2 akan menghandirkan CLAS:H (suatu kelompok cosplay internasional kalo saya ngga salah).

Tiap harinya ada bazaar, foodcourt dan pameran yang dipusatkan di Jogja National Museum (yang saya sendiri sebagai orang Jogja baru dengar nama itu), letaknya di dekat SMA 1 jogja rupanya. Emang bukan daaerah jajahan saya, makanya saya ngga tau :p Gedung "museum" tersebut disulap penuh dengan ornamen Jepang.
pohon permintaan
(namanya apa sih??)
bendera ini ada dimana2

"Kegagalan adalah pangkal keberhasilan"
Yes, it is!

Di halaman museum ini ada aneka macam jajanan, food court gitu, mostly makanan Jepang, tp yang Arab pun ada, misalnya Kebab :p sayangnya saya lupa motret.

Di dalam gedung ada berbagai macam pameran. Ada pameran kerajinan kolaborasi Indonesia-Jepang kalo saya ngga salah. Istilahnya "te-collabo".
Pamerannya

semua pingin lihat "craft" ala Jepang-Indo
Ada juga ruang2 yang diset sesuai dengan empat musim di Jepang. Karena tema dari acara ini adalah "Shunkashuutou matsuri" yang artinya perayaan empat musim. Saya sempat berfoto di dua ruang musim. Simple sih, cuma wallpaper sesuai musim dan properti sesuai musim. Di ruang musim gugur ada stand belajar origami dan displaynya juga. Tapi di ruang musim dingin, ngga ada apa2 selain kapas salju yang ngga boleh disentuh :(

stand buat belajar origami

berpose di ruang musim gugur
origami burung yang ditumpuk
jadi tumpeng warna merah putih :p

Ruang musim dingin, minimalis

pura2 kedinginan (padahal sumuk! :p)



display alat "cha no yu"
Khusus di ruang musim semi, ada demonstrasi "cha no yu" ato upacara minum teh. Ada dua orang volunteer dari pnonton yang boleh ikut mencicipi tehnya. Tapi saya ngga ngebayangin capeknya, soalnya upacaranya lumayan lama dan harus duduk seperti itu pula! Saya sih cuma nonton dari bawah panggungnya, sayang ngga sempet foto diatas tataminya itu :p



Dikoridor antar ruangan juga didisplay berbagai macam rangkaian bunga, dari workshop ikebana yang diadakan dihari sebelumnya. Sementara dipojok2 juga didisplay Manga karya anak2 Indonesia yang menurut saya kualitasnya persis dengan Manga terbitan.

Salah satu manga yang menarik perhatian saya

Ikebana dan lukisan yang dibuat anak2 Jepang

seni kaligrafi Jepang
miniatur JR rail
nyoba terus, gagal terus, main terusssss
Naik ke lantai dua ada berbagai macam display lagi. Ada display kereta2an (ini buat para penggemar kereta pasti suka lihat model kereta disini). Ada display manga lagi, plus stand yg diisi oleh klub manga gitu. Ada juga sudut buat belajar Shoudo (eh, bener ngga?) itu lho, seni menulis kaligrafi Jepang gitu, nanti ada yang ngajarin nulisnya. Ada juga mainan-mainan Jepang, tapi satu2nya mainan Jepang yang menarik perhatian saya adalah mainan palu dan bola ini. Saya lupa apa namanya, tapi sungguhan SUSAH mainnya! Tapi nagih lho...;)

Selese muterin lantai dua saya bergegas turun dan menuju ke panggung di gedung yang berbeda. Sayangnya lg ngga ada performance atau lomba2, akhirnya saya memilih untuk pulang.

Dari kunjungan singkat saya di acara tersebut, sebenernya saya sedikit kecewa. Karena acara ini sudah dipublikasikan jauh sebelum tanggal mainnya, dan acara ini juga mengangkat hubungan sistercity juga. Saya mengharapkan sebuah matsuri yang bener2 gegap gempita, ramai, ditempat terbuka, dan bertabur kebahagiaan lah gitu. Tapi dalam acara ini yang saya temui adalah pameran indoor yang kurang menegaskan yang namanya suatu "matsuri" atau perayaan. Jadwal acara selama 4 hari ini emang  terlihat padat (kalo kita baca jadwalnya), tapi ternyata ketika saya datang kesana, saya mendapati "kekosongan" acara, dimana saya cuma bisa menikmati jajanan dan beberapa pameran aja, mungkin kalo ada pertunjukan, apapun itu, entah lomba, band, atau sekedar performance apa gitu sepanjang matsuri pasti keren. Saya bersyukur masih sempet liat "cha no yu", setidaknya ada penampilan, kalo ngga kan berarti saya cuma datang untuk makan dan "wandering around" tanpa ada sesuatu yg dinanti. Padahal saya sudah jauh2 datang dari Surabaya dan langsung ke TKP sesampainya di Jogja. Saya suka matsuri yang heboh dan gembargembor seperti Japan Festival yang diadakan SMA saya dulu, cuma sehari, tapi rame terus, dari pagi sampe malem, dan outdoor. Juga beberapa Japan festival yg saya kunjungi. Jadi feel matsurinya lebih kerasa. Mungkin karena daerah malioboro sudah rame event makanya event ini dikonsentrasikan ke tempat lain.
Selain itu, acara ini juga ngga dikonsentrasikan ke satu tempat aja, mungkin itu juga yang membuat ada kalanya di venue yg ini terasa "sepi". Yang saya juga sebel adalah biasanya kalo ada acara Jepang gini, mesti ada mahasiswa Jepang yang dateng, tp kali ini ngga liat siapa2.


Tapi yang lebih saya sesali adalah NGGAK JADI NONTON COSPLAY. padahal ini yg saya tunggu2, apalagi ada embel2 "international cosplay" gitu. Saya kan pingin lihat, tp ya sudahlah.....demi kembali ke Surabaya tepat waktu.....

Sebelum pulang, tidak lupa saya memasang tulisan di pohon permohonan tersebut. Bukannya percaya klenik (lho?) tapi saya cuma pingin dapet feelnya matsuri aja. Hahaha. Isi permohononannya apa? Hanya saya dan Tuhan yang tau (*^-^*)
kertas pink ini permohonan saya











Selain datang ke event ini, saya juga berencana ke YOGYAKARTA GAMELAN FESTIVAL yng mengambil tempat di Taman Budaya-nya UGM dan mau lihat Fashionshow JOGJA FASHION WEEK di JEC, tapi karena keinginan untuk santai dirumah bareng keluarga sambil nonton final Indonesian Idol, akhirnya saya batal ke kedua event itu. Padahal kedua event itu adalah salah satu alesan saya ke Jogja. 

Besok paginya juga sama, rencana mau Sunday Morningan sebelum bulan Puasa, akhirnya ngga jadi gara2 ribut cari tiket balik Sby. Padahal Sunmoran itu salah satu motivasi saya pulang ke Jogja. Pada akhirnya saya jadi bertanya2, buat apa saya pulang? Benar2 kebodohan ternyata :D

Whatever, yang penting hidup buat dinikmati kan ya?







You Might Also Like

1 comments

  1. ndik maap spam.
    blog baru ehehe.
    lorettaollich.blogspot.com :D

    ReplyDelete

Tinggalkan pesan manismu disini yah..... =)
Yang ninggalin pesen sama manisnya ma yang nulis blog...
hahaha

Follow me on Instagram

Instagram

Share it!