Rumah Sorowajan dan Bibib-Biku si Ayam

2:51:00 PM

Pagi jam 4.00
pas lagi sahur, tiba2 keinget rumah sorowajan. Itu rumah masa kecilku. Dari lahir sampe umur 9thn aku tinggal di Jl. Sorowajan baru no.22, sebelum akhirnya pindah ke Timoho tahun 1999.

Rumah itu kecil kalo diinget2. Ruang makan dan ruang TV jadi satu, tapi meja makan g pernah dipake, cuma buat naruh makanan dan nyiapin susu pagi hari. Aku masih inget tiap pagi mama bikinin susu buat empat anaknya di empat gelas dengan warna yg berbeda. Gelasnya ada "kuping"nya, dan sejak kecil kami berempat masing2 punya warna khusus. Dan warna khususku adalah kuning.

Aku masih inget kamar2 yg kecil itu, tapi berhubung badanku juga kecil, menurutku itu lebar. Ada 3 kamar yg biasanya kami gunakan untuk main rumah2an sama adik-kakakku. karena kamarnya bersebelahan, ceritanya kami tetanggaan. Dan biasanya kami pelihara anjing (pake boneka anjing), dan kisah itu pernah aku post sekitar setahun yg lalu.

Aku inget lorong panjang menuju kamar mandi, dan dua kamar mandi yg berjejer yg berbeda "kelas"nya (yg satu lebar dan bagus WCnya, yg satu lagi sempit dan agak suram). Jadi inget, dulu aku pernah mengguyur badanku malem2 dikamar mandi gara2 pake balsem trus punggungku kepanasan!

Aku juga inget lorong itu memanjang sampe kamar pembantu dan kamar praktekan papa. Kalo kamar praktek ngga dikunci, kadang2 aku maenan dentalchairnya (dinaik-turunin kayak lift gitu) atau maen bahan untuk bikin tambalan gigi warna perak itu. Dulu rasanya nyenengin tiap malem papa pasti dirumah, karena prakteknya dirumah, sebelum akhirnya pindah praktek dan kamar itu dipake sodara sepupu yg kuliah di jogja. Sejak saat itu, papa atau mama kadang ngga dirumah kalo malem, dan itu sepi menurutku, kalo ada Mr.Bean di TV, papa jd g bisa ikutan ntn.

Di kamar pembantu aku juga sering maen hotel2an, tapi sendirian, soalnya kamar hotelnya cuma satu itu. Masih inget banget kamar itu cuma punya satu jendela yg menghadap ke jalan dan sawah. Aku masih inget juga dapur dan tempat nyuci, plus gudang, tempat2 yg jarang aku singgahi, tapi aku inget betul baunya, tempatnya, suasananya.

Yang lebih memorable lagi adalah dulu kami pelihara ayam! Sebenernya awalnya ngga ada niatan. Dulu kan di SD lagi musim tuh jualan burung dan anak ayam yg di cat warna-warni. Trus sebagai anak kecil, tentunya penasaran dan akhirnya terbelilah satu anak ayam warna hijau. Anak ayam itu lucu sekali, bulunya hijau, halus, pendek, badannya anget, mungil, paruhnya imut2, dsb. Dulu kami ngira itu anak angsa, jadi kami bangga banget bawa pulang anak ayam itu. Kalo malem anak ayam itu mengeluarkan suara yg terdengar seperti "bibib,,bibib,,bibib,," gitu, makanya kami namain dia si Bibib.

Ngga lama berselang, tiba2 eyang yg habis dari Kudus kalo ngga salah, bawa oleh2 anak ayam warna-warni juga! bahkan kali ini ada 4. ada yg kuning, merah, dan dua warna lagi yg aku lupa. Mereka sangat kecil2 dan keliatan lemah. kata papa mereka harus diangetin, jadi papa pasangin lampu bohlam kecil ditengah kandang supaya mereka ngga kedinginan. Tapi sayang, akhirnya yg survive hanya si kuning. Karena warnanya kuning dan dia punya kakak namanya Bibib, maka si kuning kami namai Biku alias Bibib-kuning.

Dua ayam itu lucu banget. aku masih inget megang2 anak ayam yg cuma sebesar telapak tangan. paruh mereka kalo nutuk gitu ga sakit sama sekali. malah geli. kadang mereka makan langsung dari tanganku. atau tidur di telapak tanganku. bahkan dulu pernah boker diatas pahaku! lucu banget. mereka kalo ketakutan trus lari kesana kemari jadi keliatan lucu. Papa juga rajin beli makanan ayam dan selalu mengganti air ditempat minum mereka.

Lambat laun mereka semakin besar, dan kami mulai sadar mereka bukan angsa, tapi ayam. Bulu2nya berubah warna, catnya luntur, jadi bulu asli mereka mulai nongol, berwarna putih. Sejak saat itu kasih sayang kami semakin berkurang. Mungkin karena itu juga Bibib jadi galak. Dia suka matukin kaki orang. Salah satu pembantu kami pernah dipatuk terus hematome. Kami jadi takut mendekat dan jarang ngasih makan langsung dari tangan. Biku yg masih belum sebesar bibib masih agak jinak, jadi kami ngga takut megangnya. Biasanya mereka diumbar dihalaman depan dengan kaki diikat di tiang jemuran. Soalnya kalo dibiarin bebas, nanti mereka susah ditangkepnya kalo mau dimasukkin ke kandang pas malem. dan cuma papa yg berani nangkep dan masukin bibib ke kandang.

Aku juga inget suatu hari bibib pernah sakit. badannya lemes kayak mau mati gitu. Kami yg kasihan dan untungnya tetangga depan rumah kami itu dokter hewan! Beliau kemudian menyarankan untuk meminumkan vitamin B komplek ke ayam2 itu. dan Voila! begitu diberi vitamin B komplek, bibib kembali ceria! Dan kisah ini yg menginspirasi keluarga kami, pokoknya kalo ada hewan sakit, kasih aja B komplek!

Beberapa tahun berselang, kami pindah rumah. Bibib dan Biku tadinya mau ditinggal atau dikasihin orang, tapi kami ngga tega, akhirnnya mereka ikut pindahan. Mereka bahkan dapat kandang baru di belakang rumah. Aku yakin mereka senang dengan suasana baru, kandang baru. Tempat makan mereka juga baru. Setiap siang mereka diumbar dihalaman belakang tanpa diikat. Walaupun kalo malem papa harus kesulitan menangkap mereka dan beberapa pembaantu yg menjemur baju kadang jadi korban patokannya Bibib dan Biku. Dirumah baru, kami sempat menambah ayam betina satu ekor, maksudnya biar dikawinin sama bibib atau biku. ayam tersebut pernah bertelur, tapi aku lupa gimana nasib telurnya.

Semakin aku bertambah umur, semakin aku lupa aku punya dua ayam yg dulu aku sayangin. Papa juga semakin sibuk, walaupun papa ngga pernah lupa beli makanan untuk mereka.tapi lambat laun papa atau kami mulai jarang mengganti air minum dan lupa memberi makan. Apalagi belakangan ini ada kucing lucu yg suka lewat rumah. Suara bibib-biku masih sering terdengar walau mereka hampir ngga pernah keluar kandang beberapa bulan belakangan. Kami ngga sadar kandang mereka itu gelap dan kotor dan tidak pernah dibersihkan. Mungkin mereka suka ribut krn itu. Mereka kerap menjulurkan leher mereka keluar kandang, mungkin karena sumpek. Tapi lama-kelamaan suara mereka mulai tidak terdengar seberisik dulu. Ketika kami cek, ternyata Bibib sudah bertengger kaku dikandangnya.

T_T (tears...)

Aku baru sadar sudah menjadi orang yg sangat jahat dengan membiarkan Bibib terkurung dikandangnya terus menerus. walaupun makanan ada. Aku bahkan ngga tau apakah dia mati karena sumpek atau karena tua. Dan berselang ngga lama kemudian Biku pun mati dengan cara yang sama. AKu bener2 merasa menjadi manusia terkejam. Lebih baik aku mengijinkan mereka dipotong, mereka memang akan kesakitan dan menderita, tapi raganya bisa bermanfaat utk orang lain. Sedangkan ini, mereka menderita sangat lama dan bahkan raganya tidak bisa bermanfaat untuk siapapun. Aku cuma bisa meminta Tuhan untuk memaafkan aku dan mendoakan Bibib-Biku. Aku nggak tau dimana mereka dikuburkan, yg pasti mereka dikubur. Aku berterimakasih pada mereka yg sudah memberi warna dalam masa kecilku. Bahkan sampe sekarang aku masih inget wajah Bibib-biku, waktu mereka kecil, waktu mereka sudah besar dan bulu2nya berubah warna jadi putih, aku inget jenger mereka, aku inget perilaku khas ayam yg mereka lakukan tiap pagi dan siang dihalaman rumah sorowajan. Sampe beberapa hari aku bahkan seperti masih mendengar kokok suara bibib-biku yg biasa mereka suarakan dimalam hari. mungkin itu suara kesepian dan kesedihan mereka. Aku sadar aku pilih kasih dengan menelantarkan mereka setelah bertemu kucing2 yg lebih lucu...

Sampe beberapa tahun berselang setelah bibib-biku pergi, kandang itu masih tetap ada dibelakang rumah kami, sampe akhirnya papa dan mama memutuskan untuk merombak bagian belakang rumah, termasuk menyingkirkan kandang itu. si ayam betina pun akhirnya dikembalikan ke pemilik lamanya dan entah bagaimana nasibnya.

Ternyata saya bukan peternak ayam, dan saya belajar banyak tentang memelihara nyawa sejak hari itu. Sekarang kami beralih pelihara kuciing, walaupun beberapa bernasib sama dengan bibib dan biku. Mungkin Tuhan punya cerita lain untuk kami dan nyawa2 kecil itu.

:')

You Might Also Like

3 comments

  1. hahaha.. itu mbak, di Lingua juga ada Bib, masnya Bibib dan Biku. dipiara aja..

    ReplyDelete
  2. Sedih cerita'y..
    Gw jg bingung miara anak ayam gmn..
    Dd gw beli ayam ga d urus..
    Jd gw urus sebisa mungkin tp masi minim pengetahuan bwat ngurus ayam..
    Dy treak" molo tp gw ga tau dia knapa..

    ReplyDelete
  3. Sedih cerita'y..
    Gw jg bingung miara anak ayam gmn..
    Dd gw beli ayam ga d urus..
    Jd gw urus sebisa mungkin tp masi minim pengetahuan bwat ngurus ayam..
    Dy treak" molo tp gw ga tau dia knapa..

    ReplyDelete

Tinggalkan pesan manismu disini yah..... =)
Yang ninggalin pesen sama manisnya ma yang nulis blog...
hahaha

Follow me on Instagram

Instagram

Share it!