Bukannya saya tidak bersyukur...

6:22:00 AM

Orang2 pasti bakal mikir kalo aku ngga bersyukur banget. makanya aku tulis tuh judul sebelum mulai cerita. nih bukan maksud aku ngga bersyukur lhoo, cuma pingin berkeluh kesah aja, sapa tau ada yg ngomen :p

jadi, ceritanya aku lagi mangkel banget ama sama yg namanya RUMAH. buat anak2 sesama perantauan, mereka pasti bilang, "harusnya bersyukur tuh kamu ada rumah, jadi ngga perlu ngekos". Tapi mungkin statement itu bisa berubah (mungkin,) setelah ceritaku ini.

KISAH SATU
Setiap pagi aku emang dimasakin,, krn ada yg masakin. tapi asal tau aja, seringkali makanan yg aku makan itu masaknya pake minyak yg udah agak "keruh". Maksud hati pingin bikin sayur, kadang yg nampak adalah buncis dengan akstra kuah minyak. Seringkali sayur cuma gado2 yg itu2 aja sampe mblenek karena rasanya cuma manis tok. Itu bisa diulang seminggu lebih dari 3x (dan sekarang saya mulai mogok makan klo menunya masih itu). Kalo makan malem tapi ngga masak, menunya pasti sate lewat depan rumah, atau mie goreng (yg ngga enak), atau nasi goreng, atau rendang, sebenernya aku fine2 aja asal ngga diulang sampe lebih dari 3x dlm seminggu. Kadang aku mikir: kenapa sih aku ngga dikasih duit aja biar nyari makan sendiri kalo emang nyiapin makan itu susah?
Tapi tetep kok aku bersyukur ngga mesti mengais sampah utk makan.

KISAH DUA
Aku beruntung, memang, ngga perlu nyuci baju, nyuci piring gitu. Tapi belakangan ini aku menemukan kotak makanku bau kayak muntah gitu, akhrnya aku nyuci sendiri. Setelah aku "bongkar" ternyata piring2 dan alat makan itu dicucinya pake detergen cuci baju. dan mengusapkannya ke alat makan itu dengan plastik bening yg diuyek2. persis kayak warung kaki lima dipinggir jalan. Kadang sistemnya juga dengan "direndem". Pantes kotak makanku sering bauk ngga enak dan licin minyak padahal katanya udah dicuci. Belum lagi dengan kasus celana dalam yg sering "nggak kembali", entah dimana. Kadang aku mikir: mending aku nyuci sendiri, dengan spon atau serbetku sendiri. Kalo gitu apa bedanya aku dengan orang kos?
Tapi aku tetep bersyukur kok ngga mesti nyuci disaat darurat-sangat.

KISAH TIGA
Belakangan dikampus lagi musim sakit flu. pagi2 idungku ngga enak gitu. terus kecium bauk bathang (kayak bau kandang hamster), dicampur bau minyak, dan bau2an menyengak. Kemana2 pergi baunya kaya gitu. Aku pikir nih karena idung lagi sakit jadi rada ngayal. Setelah ditelusuri dan dibongkar, ternyata ni lantai abis ketumpahan minyak. Dan dipel pake (lagi2) detergen untuk cuci baju dengan kadar air yg ngga imbang dengan detergennya. Belum lagi dipelnya pake kain pel yg ngga tau gimana nyucinya dan udah lutuk+bauk. Saking nyebelinnya lantai rumah, aku ngga mau jalan2 keluar kamar TNPA sandal. Dan beberapa kali sambil nutup hidung pake tissue karena bauk. Kadang malah sambil nyemprot2 wewangian seadanya (splashcologne-ku ikut jadi korban). Sumpah bauknya sumpek sampe bikin pusing. Untungnya radius 1 meter kasurku adalah wilayah steril yg ngga boleh disentuh siapapun selain aku. Jadi rada legaan kalo tiduran dikasur. lantai juga relatif terjaga kehigienisannya. Kayaknya habis ini musti beli lap pel sendiri dan obat pel sendiri khusus. Soalnya mbeliin utk rumah jg percuma, emang orang rumah yg ngga mau, alesannya "enakan pake detergen". Trus aku mikir: Lha, kok aku mulai belanja kayak orang ngekos gini sampe beli lap pel ama obat pelnya?
Tapi tetep, aku bersyukur kok ngga perlu ngepel satu rumah ini sendirian tiap hari.

KISAH EMPAT
Aku kan pelupa, kadang suka ngga sengaja naruh barang dimana gitu. Kalo bukan didaerah kekuasaanku (radius 1meter dr kasurku) pasti ntar ngga ketemu. disingkirkan entah kmn...kepikiran deh: kynya plg nyaman cm radius 1meter ini nih...
tetep, aku bersyukur kok punya ruang yg lbh luas dibanding kl aq bnr2 ngekos

masih ada bbrp kisah lg sih, tp g pnting. yg pasti, sbnrnya aq sdh mulai merasa sgt terganggu. tapi klo org sudah "mindset"nya udah keukeuh gitu, mau diajak lbih higienis lg tuh emang sulit. dan aq seperti terperangkap dlm gaya hidup ky gini. buat apa aq minum suplemen ini itu klo aq msh stres mikirin gaya hidup dan lingkungan yg kurang higienis. rasa kurang nyaman ky gini pasti pengaruh dlm performa hidup.

yahweslah. blm ada pnyelesaian atau solusi yg bgs. atau mgkn ada yg mau kasih solusi?

You Might Also Like

3 comments

  1. ha? orang rumahmu beneran kayak gitu?

    ReplyDelete
  2. ha? orang rumahmu beneran kayak gitu?

    ReplyDelete
  3. Jangan lebay gt ndik,,,

    ReplyDelete

Tinggalkan pesan manismu disini yah..... =)
Yang ninggalin pesen sama manisnya ma yang nulis blog...
hahaha

Follow me on Instagram

Instagram

Share it!