Trauma Verbal

7:30:00 AM

Judulnya sok2an banget tuh. padahal artinya ngga ngerti.

Sebenernya nih cuma curhatan bego aja. Menurutku, aku sering melihat orang yang mengalami trauma verbal (mungkin aku sendiri juga termasuk?). Trauma verbal disini maksudnya merasa sering tersakiti oleh kata2 orang lain dan kata2 itu seperti membentuk suatu sikap tertentu.

ini ada link website yg membahas verbal abuse tp lbh cenderung kearah parental verbal abuse yg dialami anak2. ini beda topik sama yg aku maksud disini nih, tapi apa yg ditulis disitu bener, bahwa VERBAL DOES DAMAGE PEOPLE!
http://drkathleenyoung.wordpress.com/2010/03/11/verbal-abuse-words-can-hurt/

Menurutku pribadi sih, ngga mesti kata2 keras dan kasar yg bisa bikin verbal abuse. contohnya gini nih:
Pernah nggak diomongin orang kaya gini, "Harusnya kamu ngga ngomong kaya gitu tadi," padahal kita ngga ngomong jorok, kasar, atau apa, kita cuma berusaha mencairkan suasana dengan cara yg berbeda karena kita lebih pemalu dari yg lain. Alhasil, kl suasana lg beku, jadi milih utk diem deh. Kalo disuruh ngomong, kadang terbersit pikiran, "aduh, klo ngomong gini ntar salah lagi,". Padahal sebenernya orang tersebut punya byk ide bagus dibenaknya, tapi ngga bisa keluar karena takut sakit hati lagi.

Sebenernya banyak lagi sampel2 kalimat "sederhana" yang bisa bikin trauma verbal buat oranglain. Apalagi kalo orang yg kita abuse itu orang yg perfeksionis yg selalu berpikir, "bener ngga ya aku ngomong gitu?", "omonganku salah ya?", dsb. Kalo utk orang yg bebel atau cuek, mungkin mereka ngga bakal ngerasa gimana2. Tapi kalo pas kedapetan orang yg mudah trauma verbal, bisa2 kalimat kita akan mengubah jalan hidupnya. Lebih2 lagi kalo dia tipe tertutup yg mudah depresi dan tidak bisa jujur atas perasaannya sendiri. bisa jadi schizophrenic tu lama2

Dari sini sekiranya benar kata2 "MULUTMU HARIMAUMU". Untuk itu kita harus senantiasa menjaga kalimat kita. Menjaga perasaan orang lain kalo kita lg ngomong. Berusaha untuk tidak mengeluarkan kalimat yg menJUDGE orang lain seperti "harusnya begini", "harusnya begitu", kecuali kita dibayar sebagai juri dalam lomba.

Seksek...mungkin agak ngelantur ya tulisanku?
Sambil nyambi gawean iki soale...

Yah, pokoknya gitu. Pesanku kepada dunia: jagalah bicaramu.

And maybe : Silence is gold.

You Might Also Like

1 comments

  1. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete

Tinggalkan pesan manismu disini yah..... =)
Yang ninggalin pesen sama manisnya ma yang nulis blog...
hahaha

Follow me on Instagram

Instagram

Share it!