Met Nikolaus und Flo

6:14:00 PM

Actually I don’t know how to write their names.

OK! Aku harus menulis kisah ini sebelum aku lupa.

Sebelum kisah ini terjadi sebenernya aku berada di dalam kebimbangan antara harus menghabiskan sisa 4 hari liburku di Surabaya atau Jogja. Jogja jelas lebih asyik untuk liburan, tapi bolak-balik jogja-sby juga bukannya murah dan praktis. Akhirnya setelah pikir panjang dan sms ke sana kemari, minta pendapat ke orang2 akhirnya aku putuskan ngga pulang lagi. But all of sudden I called taxi service and ask them to drive me to the train station at 14.00 while the train to Jogja departed at 15.00 and I didn’t have any ticket.

Lucky me, I got a ticket (bukan musim liburan sih,,jadi tiket byk, apalagi hari rabu). Seat 3C gerbong 1, kereta bisnis. Udah kebayang gimana panasnya ntar, tapi peduli amatlah. Pas masuk gerbong kaget juga, soalnya seat 2c dan 2d tu hadep2an dengan seatku. Males bgt klo ternyata orang yg duduk di depanku itu keluarga dengan anak2 yg masih kecil dan aku jadi ikut kelimpungan dengan anak2 mereka. Semoga tidak.

Sesaat kemudian naiklah dua orang bule backpacker. So tall… and their bags were so damn big! Langsung mereka taruh tu tas ke atas, dan rak tas langsung penuh tas mereka , alhasil backpack salah satu dari mereka ngga bisa dinaikin akhirnya mereka taruh tas itu dipojokkan (seat D), and guess what, orang yg duduk di seat 3D jelas ngga bisa duduk. Kebayangkan sempitnya kalo kursi bisnis dihadep2in dan ada backpack segede gaban? Dua orang itu sih nyantae aja gitu, sampe akhirnya ada mas2 ambon yg mulai meletakkan tasnya di seat 3D dan dirak atas seat 3D.Si bule2 itu mulai gopoh soalnya mas2nya ga bisa duduk. Akhirnya backpack yg menghalangi jalan itu digulingin dan dimasukkin ke kolong seat 2C-D, dan sudah pasti ngga bisa masuk kolong, akhirnya harus mereka injek dikit. Pertanyaannya, kemana si Bule harus meletakkan 2 pasang kaki mereka yang panjang, putih, dan berbulu pirang lebat itu??? Aku bisa melihat kalo mereka sangat ngga nyaman dengan posisi itu. Mulailah aku iseng.

“Speak english?” tanyaku

“Yeah, of course” jawab Bule 1

Setelah itu aku menjelaskan ke mereka kalo kursi itu bisa dibalik hadapnya. Tapi mereka bilang gapapa (sebenernya lama2 kasian sama mas ambonnya itu, soalnya justru dia yg susah duduk,).

Sesaat sebelum berangkat ternyata ada mas2 yg mengklaim duduk di seat 2C-D. Sempet kecewa karena yg bakal duduk di bangku hadapanku kok mas2 jawa gitu, males kan?? Untungnya si mas2 itu males ngusir dua bule didepanku itu dan memilih duduk di seatnya bule2 itu yg aslinya seat 7C-D (seat 7 jadi 2?? Dongdong juga tu bule). Jadilah mereka bertukar seat dan aku menghabiskan perjalanan dengan bule. Well, walaupun kelasnya bisnis, tapi aku jadi merasa ky lg diluar negeri gitu. Habisnya setiap mandang ke depan pemandangannya bule sih. Hohoho, berasa lagi di luar negeri (maklum, terobsesi study abroad nih). Terakhir sebelum berangkat mereka Cuma bilang, “I hoe you don’t mind” sambil nunjuk tas mereka yang bikin kakiku ga bisa selonjor.

Satu jam pertama perjalanan terasa sangat panjang. Si bule asik ngobrol2 berdua, kynya ngomongin petualangan sebelumnya. Sementara Si Bule 2 terus2an minum dari botol aqua yg 1,5 liter itu. Lama2 bosen juga, akhirnya karena penasaran aku nanya.

“Are you both from Germany?”

“Yes, we are. Do we look so Germany?”

i secretly took Flo's picture, kinda cute, huh? Younger than me!

Sebenernya emang kalo ngeliat muka si Bule 1 kalian pasti langsung keinget sama prajurit2 NAZI gitu. Rambut coklat terang agak ikal, tulang pipi menonjol, pipi tirus, giginya besar2 trus agak maju. Sedangkan si Bule 2 lebih terlihat internasional. Orangnya sangat tinggi, pake kacamata, bibirnya tipis, matanya dalem dan indah, dan yg menyenangkan, kalo senyum ada lesung pipitnya dan manis sekali. Ngeliat si Bule 1 jelas kelihatan very germany, tapi lebih keliatan lagi dari bahasa mereka yg seksi itu. Jadilah kita ngobrol.

Ternyata mereka backpackeran ngelilingi Asia selatan (tenggara maksudnya) dan berusaha mencari segala sesuatu semurah mungkin (termasuk kereta). Yang mengejutkan, mereka aslinya dari Koln! Sama dengan sodaraku Oma Milla dan Samantha! Ternyata dunia agak sempit ya?? Mereka bukan pelajar, maksudnya mereka udah lulus SMA tapi belum kuliah. Di Jerman, setelah lulus SMA, mereka harus mengabdi kepada negara selama 6 bulan sebelum bisa lanjut kuliah. Nah, mereka sudah menyelesaikan masa pengabdiannya, tapi belum mulai kuliah. Mereka baru akan kuliah di musim gugur ini.

Menurut cerita mereka, pengabdian di Jerman terbagi dua, mengabdi di Army, atau di Sosial. Kedua bule ini ternyata ambil yang sosial. Si bule 1 kerja di rumahsakit, sementara si Bule 2 kerja di tempat pensiunan gitu. Karena mereka tanya, aku juga cerita soal sekolahku, dan mereka sedikit terkejut karena orang indonesia menyelesaikan SMA pada usia 18tahun, sedangkan di Jerman di usia 19 tahun (karena ada pengabdian itu tadi). Aku juga cerita soal sekolah kedokteran di Indonesia. Dan ternyata mereka tau Soetomo dan kampus A soalnya tadi lewat waktu mereka mau ke stasiun.

Aku sendiri agak penasaran kenapa ada bule backpackeran yg nyasar di Surabaya, padahal Surabaya kan bukan daerah wisata. Ternyata mereka habis dari lombok dan bali, terus terbang ke Surabaya, transit sehari trus berangkat ke jogja dan akan menuju ke jakarta trus kemudian ke Bangkok. Nah, waktu mereka naik pesawat ke Surabaya, mereka ketemu mbak2 yg tadi nganter mereka ke stasiun. Ternyata mereka baru kenalan di Juanda, dan mbak2 itu baik sekali, minjemin rumah untuk mereka tidur semalem di SBY dan nganter mereka ke gubeng juga. Baik banget. Dan mereka juga menambahkan gini, “yah bukannya kami mengharapkan kamu melakukan hal yg sama juga (ngasih tumpangan nginep)”. Hmmm.....

Anyway, Menurut mereka surabaya itu Cuma Modern City gitu, satu2nya yg mereka sukai adalah patung Suro dan Boyo. Menurutku juga begitu.

Di antara obrolan kita, mereka juga sempat tidur dan aku juga nyoba tidur. Si Bule1 tu mudah tidur. Bentar2 bisa tidur. Sementara si bule 2 yang duduk di serongku, tu ngga bisa tidur, tebakanku karena badannya terlalu panjang dan sulit ditekuk2 dan akhirnya posisinya sangat tidak nyaman (si Bule1 lebih pendek, jadi duduk melorot dikit dia udah pewe). Dan akhirnya, mas2 ambon di sebelahku memilih pindah ke kursi lain (ngga tau kemana pokoknya, ngilang lama bgt). Mungkin karena dia merasa kesempitan banget kali ya?

Sampe di madiun si Bule 2 sempet pergi bentar dan akhirnya bertukar duduk sama si Bule 1. Sekarang dihadapanku adalah si Bule 2. Obrolan kita lanjutkan lagi mumpung kereta berhenti (jadi kalo ngobrol bisa kedengeran jelas suaranya). Si bule 1 cerita soal buku guide yang mereka bawa, terbitan lonelyplanet, judulnya “Mengelilingi Asia Selatan dengan Murah”. Kata dia buku itu sangat populer di jerman. (Disini?? Never heard of it). Buku itu subhanallah komplit bangeet nget nget nget, Bener2 panduan untuk backpacker. Mulai dari peta, rute terbaik, daftar hotel, losmen, tempat wisata, dsb. Mulai dari lombok, sampai bangkok. SANGAT KOMPLIT. Pertamanya mereka tanya2 soal hotel murah. Aku saranin ke Sarkem atau Sosrowijayan, padahal sebenernya di buku mereka petunjuk itu udah ada (jadi merasa bego). Mereka juga cari “night market”, maksudnya mau cari makan malem yg murah. Tapi aku ngga bisa nyaranin apa2, soalnya mereka sendiri ga suka makanan yang di goreng, padahal hampir semua masakan Indonesia itu di goreng. Mana ada orang Indonesia makan masakan mentah???

Mereka juga Tanya soal sewa motor, mereka pingin jalan2 naek motor, aku sendiri ngga bisa merekomendasikan karena aku bahkan ngga tau dimana tempatnya. Akhirnya aku asal aja ngomong kalo di Sosrowijayan banyak hotel, restoran, dan tempat sewa motor, dan yg lebih penting banyak orang yang fasih berbahasa inggris dan banyak foreigners juga. So, relax dude!

Hari semakin gelap, baru deh kita akhirnya kenalan. Mereka agak gumun denger namaku Indy (like Indiana Jones they said). Si Bule 1 ternyata bernama Nicholas, atau di Jerman namanya Nikolaus, dan si bule 2 berkacamata namanya Flo (seperti kata flo dalam Flower). Bahkan si Nicolaus menambahkan, “Nicolaus, nama yg sangat German kan?” Selanjutnya kita ngobrol2 ringan tentang keluargaku di Jerman dan orangtuaku plus kunjunganku ke jogja selama 4 hari ini (dan mereka juga di jogja selama 4 hari). Sementara mereka cerita tentang jalan2 di Lombok dan Bali.

Sepanjang perjalanan Nic byk sekali tidur, sedangkan Flo berulangkali cari posisi pewe buat tidur. Waktu aku tanya apa dia kesulitan tidur, dia bilang terlalu berisik keretanya sedangkan si Nic itu semacam bisa tidur disegala situasi. Yang lucu adalah, kalo aku nanya ke Flo, entah kenapa selalu Nic yg menjawab, walaupun si Nic tadinya lagi tidur. Mungkin si Flo terlalu pemalu atau bahasa Inggrisnya kurang oke. Karena setelah dipikir2 emang si Nic lebih dominan ngobrolnya.

diem2 takfoto si Nic tidur. Mukanya jerman bgt kan? dan liat gimana posisinya si Flo tepat dihadapanku...

dia tidur kaya gini tepat didepanku, gimana aku bisa nyaman sih??

Kereta kita telat masuk jogja. Begitu masuk jogja, aku bangunin si Nic dan Flo yg akhirnya bisa tidur dengan posisi yg sebenernya kurang nyaman buat aku. Sebenernya aku kepikiran buat ngasih mereka tumpangan tidur paling nggak semalem dirumah, tapi kata mbakku sepertinya ide itu kurang bagus (secara mereka orang asing dan dirumah ada ortu). Aku kepikiran juga buat nganter mereka setidaknya nyari hotel di Sosrowijayan, tapi baik aku ma mbakku yang bakal jemput, sebenernya kita ngga tau soal hotel2 murah di sekitar situ. Lagian mbakku jemput naik mobil kecil berdua sama mbakku yg oaling tua, kelihatannya mereka pasti males kalo harus nganter aku ma bule2 ini keliling Sosrowijayan. Akhirnya aku berpikir untuk nganter mereka jalan kaki. Tapi jalan kaki ke Sarkem bareng dua bule sementara aku cantik sendiri??? Not a good idea. Akhirnya aku nganter mereka setidaknya sampe luar stasiun. Walaupun aku merasa mereka mengharapkan lebih sih. Dan aku menyesal ngga bisa menawarkan lebih. Kita berpisah di pintu keluar stasiun deh.

Sampe dirumah aku cerita ma mamaku ma mbakku. Begitu tau Nic dan Flo dari Koln, mamaku langsung bilang , “ ya sebenernya gpp ditampung, tapi kamarnya belum diberesin”. Dan sebenernya buat orang backpackeran ngga penting kamar itu rapi atau ngga, yg penting gratis. Setelah dipikir2 lagi, aku juga nyesel ngga kenalan lebih dalem lagi, dan ngga menawarkan bantuan ke mereka padahal aku disini juga 4 hari dan nganggur. Sapa tau aku bisa menenin mereka jalan2 ke prambanan atau borobudur yg mereka pingin banget liat.

Gara2 ini aku jadi ngga nyesel pulang lagi. Seru juga. Ada pengalaman baru. Sayang aku ngga bisa maksimalin. Padahal kita udah akrab, tapi ngga tukeran sekedar email/facebook gitu.

“Anyway, goodluck on your travelling, Flo and Nic”

Kalo jodoh, siapa tau kita bisa ketemu lagi dijalanan jogja…

Duh, aku jadi makin pingin study abroad. Haus bule, Jepang maupun Jerman. Mungkin klo mereka bukan Jerman, aku mungkin ngga bakal tertarik ngobrol byk2. Jerman dan Jepang seperti magnet buatku…. Semoga aku cepet sampe sana..

Kata mbakku, aku jodoh banget ama bule. Udah 2kali aku pulang ditemenin bule, padahal naik bisnis. Yang dulu bule amerika (g begitu menarik), yg ini bule jerman (menarik!)

My nose still remember exactly how they smell...


I have a question:

Sebagai orang Indonesia yg ramah dan bersahabat, jika anda berada di posisi saya, apakah anda akan memberi akomodasi atau sekedar transport kepada mereka? Atau sekedar memberi mereka informasi dan mengantar mereka ke pintu keluar karena kalian baru saja bertemu di kereta dan itu artinya mereka adalah strangers? Dan bagaimana menurut anda ttg mbak2 baik dari SBY itu?

You Might Also Like

3 comments

  1. Hmm.....
    bit difficult yaaa...
    liat tatapan matanya ya mbak, kan biasanya diliat dr matanya bisa nunjukin orang itu jujur apa nggak..
    Kalo aku sih gitu...

    Tapi klo aku ada di posisi kayak mbak indy dan aku beneran g ada kerjaan stelah nyampe jogja, ya aku bakalan bantuin mereka, nawarin tempat tinggalku buat mereka tempati, dengan catatan mlihat dr mata mereka... hehehe..

    mnurut saya sih, mbak2 baik itu ya normal2 aja..

    ps: anda iseng sekali candid-in mereka -.-"

    ReplyDelete
  2. Semangat ndik
    Aku dukung kamu
    Salam kenal
    *cahpantura

    ReplyDelete

Tinggalkan pesan manismu disini yah..... =)
Yang ninggalin pesen sama manisnya ma yang nulis blog...
hahaha

Follow me on Instagram

Instagram

Share it!