Pasta Pasta Pasta!

8:22:00 PM

eci
Ada satu efek samping yang aku dapat semenjak makan pasta di Pasta Gio, jogja. Entah kenapa sejak hari itu aku merasa PASTA ITU TERLIHAT LEZAT DAN RASANYA PASTI LEZAT. Dan itu seperti mantra. Setiap pasta yang aku lihat pasti keliatan lezat dan seperti apapun rasanya pasti aku bilang itu lezat.

Karena di Surabaya aku ngga tau mau makan pasta kemana (pinginnya nyari yg kantong pelajar, selain di Cafe Pizza depan kampus B), akhirnya aku belajar bikin sendiri. suatu keajaiban bagi orang yang trauma masak kayak aku. Gimana nggak, umur 9 tahun masak bayem kemasukan minyak tanah, umur 10 tahun kecipratan minyak, diatas 10 tahun mulai jarang makan (lidah tugasnya cuma ngerasain makanan yang bisa dimakan dan yang tidak bisa dimakan, soal taste, menurutku semua sama). Sekarang,,, AKU MASAK LAGI!

Percobaan pertama adalah pasta. Tadinya aku mau ngerebus pasta trus aku siram bumbu spaghetti instan gitu aja, tapi akhirnya aku nemu tabloid Nova yang disitu ada resep pastanya. Aku tiru deh.

MY FIRST TRIAL
Ini percobaan pertama. Numisnya pake mentega, soalnya klo pake minyak takut ntar kecipratan. Ngga pake daging, cuma pake kornet. Bumbu seadanya. Pertamanya agak kagok, soalnya kok kuahnya encer bgt gitu. Ternyata setelah dimasak bareng makaroninya, trus jadi kental. Voila! aku baru tau!
Warnanya coklat aneh gitu. aku jg g tau kenapa. kynya karena susunya kelamaan dimasak gitu. Aslinya resepnya tu buat fettucini,,tapi aku pakenya makaroni.
pas dicobain rasanya-->bisa dimakan kok. Kalo dikamusku itu artinya enak. Tapi lama kelaman dimulut, rasanya aneh. kayaknya kebanyakan merica deh ^^;

SECOND TRIAL
Yang ini sebenernya aku lagi latian masak bumbu spaghetti, soalnya bete banget bumbu spaghetti instan harganya mahal (mahal disini dalam konteks kantong pelajar di akhir bulan lho). Tapi karena ngga punya mie spaghetti, lagi2 aku pake makaroni, kali ini yang bentuknya spiral dicampur makaroni melengkung. Lbih padet rasanya.
Sekali lagi aku ngga pake daging giling, lagi2 diganti daging kornet. Tapi bumbu2 yg lainnya udah pas sama resepnya mamaku kok. Proses masaknya lebih cepet daripada yang first trial, soalnya aku udah tau kalo "ini pasti jadi kentel"
Rasanya-->sekali lagi bisa dimakan. Layak dimakan. Alias enak. Rasanya tomat banget. Kayanya aku kebablasan masukkin saos tomat deh ^o^

THIRD TRIAL
Nah, yang ini udah sedikit persiapan nih. Aku pake daging ayam sisa makan malem. Ayam panggang enak. Masih pake resep fettucini tapi dengan pasta makaroni spiral dicampur yang kayak cangkang kerang itu. Aku udah nyiapin keju juga. Masaknya sekarang cepet banget. Masukin mericanya pake feeling aja gitu. kalo kebablasan lagi ya nasib berarti. hehe. tapi pastanya kurang banyak nih.
Ada ekstrakeju juga diatasnya. dikasih sumpit biar lama makannya, jadi tiap gigitannya terasa nikmat. hahaha
Rasanya-->Nyammy! A lot lot lot lotlotlot better. mericanya pas, apalagi ada ayam panggang enak itu, rasa ayam panggangnya ngga ilang, warnanya juga uda ngga seburek yang sebelum2nya, agak kekuningan gitu deh :)
Karena lidahku ngga peka rasa, menurutku ini lebih dari sekedar enak (atau lebih dari sekedar "bisa dimakan")

YIP YIP HURRAYYYY!!

Masih jauh sih dari tipe wanita idaman yg jago masak, tapi ini sudah merupakan satu kemajuan. Diriku harus dipuji untuk usaha ini :'> bisa jadi motivasi untuk agenda memasak berikutnya. Bahkan aku sempat kepikiran untuk memasak buat konsumsi rapat Lingua. Tapi setelah kupikir2, aku ngga pinngin mereka jadi orang pertama yg keracunan masakanku. hahahahaha :D

OK deh
Mari mari memasak lagi :)


PS. yang paling bikin males adalah: belanja bahan2 masaknya....jauh,,capek,,dan pasti boros...

You Might Also Like

0 comments

Tinggalkan pesan manismu disini yah..... =)
Yang ninggalin pesen sama manisnya ma yang nulis blog...
hahaha

Follow me on Instagram

Instagram

Share it!