Si Merah, "Kereta Kuda"ku

5:52:00 AM

hmmm....
sebenernya judulnya kedengeran lebay, aneh, atau gimana. tapi rasanya itu cocok untuk menggambarkan perasaanku. tentang apa sih ini?

Kisah ini berawal dari nasibku yang menyedihkan kemaren hari. Sebenernya kemaren pagi moodku baru bagus banget, karena proses pengambilan data penelitianku terbilang cukup mulus.udah gitu dapet kabar kalo sorenya ada basketan bareng angkatan 2008, yg udah lama banget ga dilakuin dan aku kangen banget maen basket ma temen2. Tapi sialnya, waktu berangkat ke lapangan basket, AKU KENA TILANG!! Aku ngga kehilangan duit sih, karena polisinya ngga nawarin opsi buat damai ditempat, yang jelas SIMKU DITAHAN. Gara2 SPION MOTOR BODOHKU YG TERNYATA JUMLAHNYA CUMA SATU! Pertamanya bete. lama2 bete banget. Gara2 motorku itu, aku harus ngambil simku itu ditempat yang notabene jauh dan aku ga tau dimana itu.

Trus, hari ini aku pergi maen sama tot brothers. aku males banget bawa motorku keluar kampus, trauma banget aku kena tilang. apalagi skrg sim lagi ditahan. akhirnya aku nebeng.motor aku titipin di SC yg notabene ngga aman buat nitip motor. alhasil aku kepikiran. aku kepikiran kalo2 pas aku balik ke kampus, si motor bodoh ini udah ngga ada. walaupun kata si tot "kan malah bagus, ntar bisa minta motor yg spionnya dua". Dan ketika sampe kampus aku lega banget, ternyata si motor masih ada.

Sambil perjalanan pulang aku keinget, kejadian bodoh ketilang kemaren. mangkel sih, tapi mau gimana lagi. trus aku mundur lagi ke kejadian2 masa lampau.

waktu pertama kali motorku dibawa dari stasiun gubeng lama. kalo bukan karena ni motor, aku g bakal tau gubeng lama.
trus waktu pertama kali ngisi bensin di pom bensin perempatan kertajaya, pas mau pulang nyasar entah dimana dan jauh. Cuma ditemani peta dan motorku itu.
trus waktu jatuh dari motor gara2 nabrak SEPEDA! konyol banget. seharusnya tu sepeda yg jatuh, nyatanya aku yg ngguling, lagi2 di perempatan kertajaya.
trus pernah juga jatuh ditengah jalan setelah nyerempet mobil dinas, yg ternyata punya temen sekelas yg bahkan ngga kenal kalo aku temen sekelasnya (sombong bgt?! becandaaaa...^^sekarang udah kenal kok...kan udah 2 taun)
tu motor udah aku ajak membelah kota surabaya dari Mall ke Mall
udah nganter aku ke event2 menyenangkan
udah nganter aku ke kampus dan pulang...
tu motor udah nganter mbakku jalan2 disurabaya
tu motor udah ngerepotin aku dg tetekbengek urusan ganti oli, service, ganti ban, nambal ban, perpanjangan stnk, ngurus plat baru, dsb (tapi kalo ngga gitu, selamanya aku ngga bakal pernah tau^^)
tu motor udah nemenin aku ospek, dan juga les dimana aku pulang sangat larut dan hanya ditemani bunyi motorku.
tu motor tau petualanganku dan gmn usahaku membangun mimpi ditempat yg sama sekali baru
dulu, kemana2 aku berpetualang hanya berbekal peta dan motor itu, keliling melihat betapa bedanya traffic di kota besar

kalo melihat jauh kebelakang lagi, aku jadi inget
motor itu yg mengantar aku tiap hari ke GO buat persiapan ujian.
motor itu tau betapa besar harapanku waktu itu buat tetep bisa dikota Jogja, dekat dengan keluarga, dan waktu impian itu gagal, toh dia tetap menemaniku dimanapun.
motor itu yg mengantarkan aku dalam usahaku meraih impian jadi dancer, dulu dia yg aku bawa latian ke studio dance manapun, dan ikut aku lomba, menang atau kalah.
kadang kalo aku ngga punya pojok sepi untuk emosi, kadang aku nyetir tu motor entah kemana sambil membiarkan airmata jatuh di tengah jalan. ngga peduli orang mau komentar apa.
motor itu tau petualanganku sebagai "anak OSIS" dan "anak hiperaktif"
dan motor itu dulu penyelamat keluarga

motor itu tau setiap pagi aku berusaha membangun mood yang baik, tapi ngga jarang aku pulang dengan sakit hati dan mengumpat ke jalanan diatas motor.
motor itu dulu berdecit remnya, tapi setelah diservis terakhir jadi ngga bunyi lagi, dan itu bikin aku bangga bisa merawat dia. hal kecil tapi bikin aku seneng.
motor itu juga suka aku mandiin sendiri dulu. karena papa mesti ngajarin anak2nya buat ngerawat sendiri, tapi kalo perlu dibawa ke tukang cuci sekali2 jg gpp. tapi nyatanya sampe sekarang aku jarang bgt nyuci dia sampe bentuknya kucel gitu.
motor itu umurnya udah lumayan, sekitar 7tahunan, tapi belum pernah mengeluh minta pensiun
motor itu sudah pernah mengarungi parahnya banjir di surabaya kala hujan
motor itu pun tahu aku paling takut nyetir waktu hujan berpetir, dan dia tau aku ngga suka ujan2an karena mantel hujanku ngga layak pake
pernah ditawarin ganti sih, tapi entah kenapa smp sekarang belum diganti
pernah kepikiran "suatu saat aku pingin dianter jemput orang laen," tapi sampe sekarang cuma motor itu yg setia nganter jemput.

banyak banget kisahnya.
bakal panjang bgt kalo aku terusin.
yang jelas aku terpikir, seharusnya aku bersyukur masih punya si motor ini, apapun bentuknya, bagaimana pun juga. aku harus belajar bersyukur dan menghargai.

mungkin kisah ini lebay. tapi begitulah aku belajar menghargai. aku menghargai dan menyayangi benda2 matiku. dan aku lebih menghargai dan menyayangi lagi semua yang hidup dan bernyawa. kira2 seperti itulah aku menghargai hidup. terhadap semua yg hidup di sekitarku, sejujurnya aku sangat menyayangi kalian dan menghargai kalian, walaupun kadang dengan cara yg tidak bisa kalian pahami. aku bukan orang yg manis, bukan orang yg baik, tapi aku tidak bisa mengabaikan sekitarku, walaupun itu barang mati sekalipun. aku punya perhatian untuk kalian.

buat teman2 dan siapapun yg pernah merasa tersakiti oleh perkataanku ataupun sikapku, percayalah bahwa ini bukan gombal, tapi ini adalah satu2nya cara dimana aku bisa berterus terang tanpa terpengaruh emosi (terutama yg buruk dan juga tangisan). bahwa aku sayang kalian semua terlepas dari semua kekhilafanku.....

love you guys, and thanks for being my friends
Thank God for every-single-thing I have

I miss my family and I'll see them soon tomorrow

untuk semua yg pernah aku lepas dan terutama yg tidak bisa kembali, sesungguhnya aku menyesal...

AB3674TF
ksatria honda suprafit merah, kereta kudaku :)
aku rawat kamu, aku beliin spion baru, habis itu kita berpetualang lagi menjemput SIMku :D

You Might Also Like

3 comments

  1. Aditya Pradana - teman praktikummu "seumur hidup" :pNovember 25, 2010 at 6:28 AM

    kisah mengharukan Ndy.. :')
    *ak lebay nggak?
    hahaha.

    jujur,ak jg cuek kok kyk km gt..apalagi klo membaca kisah ini,ak malah jd gak tega sama motor Bajaj Pulsar ku..dulu dy yg nganterin ak kmn2,bahkan sampe luar kota lho..tp kini dy tdk berdaya di garasi kosanku hingga starternya rusak,bannya gembos,berdebu,dsb ga ak urus sama sekali.. :(

    mungkin setelah membaca kisah ini motorku akan ak perbaiki..(entah kapan terwujudnya [sifat males dan cuek ku tetep aja ada])
    hehe.

    "aku menghargai dan menyayangi benda2 matiku. dan aku lebih menghargai dan menyayangi lagi semua yang hidup dan bernyawa."
    ak nangkep satu hal dari kalimat ini..brarti klo bgitu seharusnya qt praktikum dgn akur yah Ndy..ak gak ninggalin km,dan km gak nyuekin ak.. :p
    hahahaha.
    *damai.. ^^v

    oiya,satu pesan dariku..sebaiknya motormu ini jgn dijual deh yaa (meskipun ak tw bahwa mungkin km ga akan mw menjualnya)..bakal menjadi kisah klasik bwt anak2 & cucu2 mu nti Ndy..
    *kadohen mikire..haha.

    oke2..sekian deh yaa..
    tetaplah menjadi Indy yg ramah dan menghargai apapun dan sipapapun.. :)

    ReplyDelete
  2. 1. Wkwkwk, siapa tuh mobil plat merah yg dtbrak?

    2. Wkwkwkwk,makany punya pacr

    ReplyDelete
  3. Adit: makanya dirawat dit,,dan berhentilah mjd seseorang yg mnuruutmu g baek

    550:
    1. r.a.h.a.s.i.a konyol bgt itu ceritanya, sumpah
    2. aku menunggu seseorang yg sabar dan dewasa buat menghadapi aku yang menyayangi bahkan benda mati sekalipun, mengerti aku itu bukan hal yg mudah :))

    ReplyDelete

Tinggalkan pesan manismu disini yah..... =)
Yang ninggalin pesen sama manisnya ma yang nulis blog...
hahaha

Follow me on Instagram

Instagram

Share it!